Friday, September 23, 2011

Yuk, Jadi Distributor Produk

PDF Cetak E-mail
Jumat, 23 September 2011 10:21
gudang_0911Setiap hari terdapat triliunan rupiah yang berpindah tangan akibat dari rantai distribusi dari produsen ke konsumen. Angka tersebut tentunya sangat menggiurkan.

Anda bisa menjadi distributor jika dapat membuat saluran baru yang inovatif untuk mendistribusikan produk. Selain itu, Anda juga harus mengidentifikasi kelompok baru konsumen potensial dengan kebutuhan yang ditunjukkan untuk produk tertentu. Anda juga dapat memanfaatkan basis konsumen yang ada dengan melakukan diversifikasi penawaran ritel dengan produk baru.

Tertarik menjadi distributor yang inovatif? Berikut beberapa hal yang harus Anda perhatikan.

  1. Tentukan produk yang ingin didistribusikan dan persyaratan yang diperlukan sebelum mendistribusikannya. Sebagai contoh, distributor obat farmasi dan alat kesehatan harus mematuhi peraturan perizinan. Konsultasikan dengan pihak yang berwenang mengenai persyaratan peraturan untuk mendistribusikan produk yang Anda inginkan.
  2. Tentukan target pelanggan yang Anda bidik. Anda dapat memilih untuk menjual produk secara langsung ke konsumen langsung atau ke distributor pedagang seperti toko ritel. Hindari mengumpulkan persediaan yang besar dan hati-hati mengelola rantai pasokan Anda serta hubungan dengan pelanggan Anda. Tentukan saluran yang akan Anda gunakan untuk mendistribusikan produk kepada pelanggan Anda.
  3. Melakukan analisis pasar untuk menentukan produsen yang paling dominan dalam kategori produk. Idealnya, Anda hanya akan berusaha untuk mendistribusikan produk yang memiliki ekuitas merek dan pangsa pasar yang signifikan, meskipun Anda juga dapat memilih untuk mendistribusikan produk yang memiliki pangsa pasar lebih kecil jika Anda menerima syarat pembelian yang menguntungkan dalam pertukaran. Menguntungkan termasuk harga yang lebih baik, pengaturan kredit yang lebih besar atau lebih fleksibel, dan konsinyasi mengurangi risiko menyeluruh dan klausul kontrak buy-back yang mewajibkan pemasok atau produsen untuk pembelian kembali persediaan yang tidak terjual.
  4. Pendekatan produsen produk dan grosir besar untuk menegosiasikan harga pembelian dan persyaratan pembelian lainnya. Jika Anda tidak memiliki basis pelanggan yang sudah ada atau merek mapan, Anda mungkin harus memiliki akses ke kredit yang cukup besar dan untuk mengambil risiko bisnis kegagalan untuk menjual produk.
  5. Tentukan praktek-praktek manajemen persediaan Anda, termasuk di mana dan bagaimana Anda sistem transportasi dan pergudangan. Gunakan ruang penyimpanan yang sesuai dengan peraturan pada kategori produk Anda. Sebagai contoh, produk makanan memiliki peraturan penting tentang beberapa tanggal kedaluwarsa pendinginan dan harus mematuhi. Selain itu, Anda harus memiliki armada atau kontrak dengan perusahaan transportasi untuk mengirimkan produk ke pelanggan Anda. (*/dari berbagai sumber)

Sumber:
 http://ciputraentrepreneurship.com/kembangkan-uang-anda/11358-yuk-jadi-distributor-produk.html

No comments:

Post a Comment

Post a Comment